Indonesia Impor Listrik dari Malaysia pada 2020

  Rabu, 13 Januari 2021   Dwi Ariadi
Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana. (Foto: Republika/ Wihdan)

JAKARTA, AYOBATANG.COM -- Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, pada 2020 Indonesia tercatat mengimpor listrik dari Malaysia. Impor ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan listrik di daerah perbatasan di Kalimantan Barat.

Dalam jumpa pers virtual, Rida menjelaskan, impor listrik dilakukan atas kesepakatan kerja sama bilateral kedua negara melalui PT PLN (Persero) dan Sarawak Electricity Supply Corporation (SESCO), anak usaha Sarawak Energy Berhad. 

"Kita ada kerja sama dengan Malaysia, tepatnya di Sarawak sana, khususnya di Kalimantan Barat yang secara bilateral G to G (government to government). Ini kerja sama untuk jual beli atau ekspor impor listrik. Untuk tahap awal sekarang ini, kita kebagian untuk impor," ujarnya, Rabu (13/1).

Rida mengungkapkan, impor listrik yang dilakukan Indonesia sepanjang 2020 yakni sebesar 0,54 persen dari total konsumsi listrik nasional. Ada pun secara angka, impor listrik yang dilakukan berkisar di kisaran 100-120 MW.

"Bisa dibayangkan, kalau misal kita konsumsi 100, sekitar 0,54 persennya itu yang kemudian kita impor dari negara jiran," katanya.

Rida berharap, jika pembangkit listrik di Kalimantan Barat selesai dibangun, maka Indonesia bisa mengekspor listrik ke Malaysia. 

"Maka pada saatnya, kita akan membalikkan situasi, mengekspor listrik dari Indonesia ke Malaysia dengan jalur yang sama," katanya.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar